Nusantara Green Pesantren upaya wujudkan visi IKN sebagai Kota Hutan

- Jurnalis

Jumat, 19 Januari 2024 - 02:59 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Nusantara Green Pesantren merupakan kegiatan kolaborasi antara OIKN dengan Gerakan Sabuk Hijau Nusantara

Jakarta (Rumah Bicara) – Peluncuran program Nusantara Green Pesantren merupakan bagian dari upaya untuk mewujudkan visi Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara sebagai Kota Hutan yang menyelaraskan pengembangan pesantren dengan prinsip berkelanjutan.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Nusantara Green Pesantren merupakan kegiatan kolaborasi antara OIKN dengan Gerakan Sabuk Hijau Nusantara,” kata Deputi Bidang Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam Otorita Ibu kota Nusantara (OIKN) Myrna Safitri dalam keterangan di Jakarta, Kamis.

Presiden Joko Widodo sebelumnya pada Rabu (17/1) meluncurkan program pemberdayaan masyarakat berbasis lingkungan ini dalam agenda makan siang bersama jajaran Otorita Ibu Kota Nusantara, inisiator, dan para donatur Sabuk Hijau Nusantara di kawasan Hunian Pekerja Konstruksi (HPK) Ibu Kota Nusantara.

Peluncuran Nusantara Green Pesantren dilanjutkan dengan penanaman 10.000 pohon di area Yayasan Pondok Pesantren Hidayatullah, Pemaluan. Presiden Jokowi yang diwakilkan Kepala Otorita IKN Bambang Susantono dan jajaran pimpinan Otorita IKN, turut menanam pohon bersama warga Ibu Kota Nusantara, khususnya Kelurahan Pemaluan dan Desa Suko Mulyo.

Dikatakan Myrna, Gerakan Sabuk Hijau Nusantara merupakan kolaborasi tiga lembaga, yakni Katadata Green, situs aplikasi donasi Benih Baik, platform penghitung jejak karbon Jejakin, bersama dengan Otorita IKN.

Pohon yang ditanam merupakan jenis kayu keras endemik Kalimantan dan buah produktif yang hasilnya bermanfaat bagi masyarakat. Di antaranya durian, klengkeng, mangga, jambu kristal, blangiran, kemiri, dan rambutan.

Selain penanaman pohon yang akan dikembangkan menjadi agroforestri, program ini akan mengimplementasikan air wudhu dan rainwater harvesting, pemasangan panel surya, manajemen sampah bertanggung jawab, pertanian vertikal, dan pekarangan ramah lingkungan.

Baca Juga :  Pemkot Surabaya genjot promosi suvenir Piala Dunia

Gerakan Sabuk Hijau Nusantara merupakan kolaborasi tiga lembaga, yakni Katadata Green, situs aplikasi donasi Benih Baik, platform penghitung jejak karbon Jejakin, bersama dengan Otorita IKN.

CEO dan Co-Founder Katadata Metta Dharmasaputra menjelaskan Benih Baik melakukan penanaman, perawatan pohon, dan melibatkan masyarakat sebagai aksi pemberdayaan masyarakat sekitar. Jejakin melakukan monitoring dan perhitungan jejak karbon dari pohon yang ditanam. Adapun Katadata Green melakukan sosialisi, komunikasi, dan publikasi dari kerja bersama ini.

CEO Benih Baik Andy F Noya mengatakan pembangunan Sabuk Hijau di area Ibu Kota Nusantara berfungsi untuk menjaga keseimbangan alam sekaligus meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

Sementara itu, CEO Jejakin Arfan Arlanda berharap IKN menjadi awal kota hijau dan berkelanjutan. “Semoga IKN dapat dicontoh kota-kota lainnya di Indonesia dan dunia,” ujarnya.

Sebanyak sembilan donatur turut berkontribusi dalam terselenggaranya acara ini. Para donatur itu adalah Pertamina, Grab, Telkomsel, Amartha, ASDP, Bank DBS, Apical, MPM Group, dan Chandra Asri.

Direktur Pengembangan Pemanfaatan Kehutanan dan Sumber Daya Air OIKN Pungky Widiaryanto, mengatakan program kolaborasi bersama Nusantara Green Pesantren ini sejalan dengan prinsip pembangunan kota hutan yang ramah lingkungan seperti yang diinginkan Presiden Jokowi.

Baca juga: Presiden lakukan peletakan batu pertama pembangunan Kantor Otorita IKN

Baca juga: OIKN: Pembangunan IKN langkah untuk mencapai Visi Indonesia Emas 2045

Baca juga: OIKN: Sejumlah bangunan di IKN ditargetkan terbangun pada Juni 2024


 

Pewarta: Ahmad Wijaya
Editor: Biqwanto Situmorang
Copyright © Rumah Bicara 2024

Sumber : www.antaranews.com

Berita Terkait

Kementerian PUPR tangani 30 ruas jalan daerah di Sumatera Utara
Ekonom sebut Indonesia butuh gebrakan untuk pertumbuhan UMKM
Anggota DPD berharap OJK tingkatkan literasi keuangan masyarakat Bali
BPS catat ekspor pertanian Januari naik saat sektor lainnya turun
Hipmi: Perlu percepat rekonsiliasi setelah pilpres untuk jaga ekonomi
Royal Enfield rilis motor ikoniknya Bullet 350, hanya ada 100 unit
Bapanas: Penyaluran bansos beras 185 ribu ton per awal Februari
DPKP: Hasil tani-peternakan Biak pasok kebutuhan warga antarkabupaten

Berita Terkait

Jumat, 16 Februari 2024 - 00:39 WIB

Kementerian PUPR tangani 30 ruas jalan daerah di Sumatera Utara

Kamis, 15 Februari 2024 - 22:35 WIB

Anggota DPD berharap OJK tingkatkan literasi keuangan masyarakat Bali

Kamis, 15 Februari 2024 - 21:35 WIB

BPS catat ekspor pertanian Januari naik saat sektor lainnya turun

Kamis, 15 Februari 2024 - 20:33 WIB

Hipmi: Perlu percepat rekonsiliasi setelah pilpres untuk jaga ekonomi

Kamis, 15 Februari 2024 - 19:31 WIB

Royal Enfield rilis motor ikoniknya Bullet 350, hanya ada 100 unit

Kamis, 15 Februari 2024 - 18:30 WIB

Bapanas: Penyaluran bansos beras 185 ribu ton per awal Februari

Kamis, 15 Februari 2024 - 17:28 WIB

DPKP: Hasil tani-peternakan Biak pasok kebutuhan warga antarkabupaten

Kamis, 15 Februari 2024 - 16:27 WIB

Indonesia-Singapura jalin kerja sama CCS untuk nol emisi karbon

Berita Terbaru

BOLA

Dokter Tim pantau terus kebugaran pemain PSBS Biak

Jumat, 16 Feb 2024 - 00:43 WIB

TERKINI

China siap bekerja sama dengan pemerintah baru Indonesia

Jumat, 16 Feb 2024 - 00:18 WIB