Netanyahu perintahkan pemeriksaan bantuan obat-obatan ke Gaza

- Jurnalis

Kamis, 18 Januari 2024 - 23:34 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Yerusalem (Rumah Bicara) – Media Israel melaporkan pada Rabu (17/1) bahwa Perdana Menteri Benjamin Netanyahu memerintahkan tentara untuk memeriksa setiap truk pembawa obat-obatan sebelum memasuki Jalur Gaza.

“Netanyahu memerintahkan tentara Israel memeriksa truk pembawa obat-obatan yang akan memasuki Jalur Gaza, termasuk obat-obatan untuk tahanan Israel dan Palestina,” demikian menurut laporan surat kabar Yedioth Ahronoth.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Perintah Netanyahu tersebut disampaikan setelah mendapat kritikan atas persetujuannya pada Rabu untuk mengizinkan truk pembawa obat-obatan memasuki kawasan tersebut tanpa pemeriksaan pihak Israel.

Radio milik Angkatan Darat Israel mengutip koordinator operasional di wilayah Palestina, Ghassan Alian yang mengatakan bahwa sebanyak lima truk yang bermuatan obat-obatan akan menjalani pemeriksaan keamanan di perbatasan Kerem Shalom, sebelum memasuki Gaza.

Di Israel muncul kontroversi menyusul pernyataan Moussa Abu Marzouk anggota biro politik kelompok perlawanan Hamas melalui platform X bahwa di antara persyaratan yang harus dipenuhi untuk mengirimkan obat-obatan kepada sandera Israel adalah larangan pemeriksaan pengiriman oleh tentara Israel.

Abu Marzouk menyatakan bahwa pihak Palang Merah menyampaikan permintaan untuk menyediakan obat-obatan bagi tahanan perang Hamas, termasuk 140 jenis yang ada di dalamnya.

Menurut Abu Marzouk, Hamas telah menegaskan beberapa persyarakat untuk mencapai kesepakatan, termasuk mengirim lebih banyak bantuan dan makakan ke Jalur Gaza dan melarang pemeriksaan pengiriman obat-obatan oleh tentara Israel.

“Prancis meminta pengiriman obat-obatan, tapi kami tolak karena kami tidak percaya kepada Pemerintah Prancis dan dukungannya terhadap pendudukan Israel. Kami meminta penyediaan obat-obatan kepada saudara kami di Qatar dan mereka setuju,” kata Abu Marzouk.

Itamar Ben Gvir, Menteri Keamanan Nasional Israel yang beraliran ekstrim sayap kanan, kemudian mendesak Netanyahu agar tidak berusaha untuk menghindari tanggung jawab.

Baca Juga :  Krisis tenaga kerja ancam proyek infrastruktur Australia

Majed Al-Ansari, juru bicara Kementerian Luar Negeri Qatar, pada Selasa mengumumkan keberhasilan mediasi Qatar bekerja sama dengan Prancis.

Kesepakatan yang dicapai antara Israel dan Hamas mencakup masuknya obat-obatan dan pengiriman bantuan kemanusiaan kepada warga sipil di Jalur Gaza, khususnya di daerah yang paling terkena dampak, dengan imbalan memberikan obat-obatan yang diperlukan kepada sandera Israel di Jalur Gaza.

Israel menuduh Hamas telah menahan hampir 136 warga Israel di Gaza sejak 7 Oktober.

Sementara itu Hamas menuntut agar diadakan jeda kemanusiaan di Gaza dan pembebasan tahanan Palestina dari penjara Israel, dengan imbalan pembebasan warga Israel yang disandera.

Sejak 7 Oktober 2023, Israel secara membabi buta menyerang Gaza yang sampai Rabu (17/1) telah mengakibatkan 24.448 orang tewas dan 61.504 cedera.

Menurut data resmi dari otoritas Palestina dan PBB, konflik tersebut juga telah mengakibatkan lebih dari 85 persen warga atau sekitar 1,9 juta orang dari populasi di Jalur Gaza menjadi pengungsi.

Baca juga: Epidemi Hepatitis A meluas dalam lokasi pengungsian di Gaza

Baca juga: Lebih dari 4.300 siswa terbunuh sejak agresi Israel 7 Oktober di Gaza

Baca juga: Presiden Biden hilang kesabaran dengan PM Israel soal konflik Gaza

Sumber: Anadolu

Pewarta: Atman Ahdiat
Editor: M Razi Rahman
Copyright © Rumah Bicara 2024

Sumber : www.antaranews.com

Berita Terkait

Pinjaman outstanding jangka menengah-panjang industri China meningkat
Wuling perkenalkan Cloud EV, mobil listrik ketiganya di Indonesia
BYD umumkan harga tiga produk mobil di IIMS 2024
Pertemuan para menhan NATO bahas penguatan pertahanan
Laos tingkatkan standar pariwisata untuk tarik lebih banyak wisatawan
Presiden Ukraina legalkan ganja medis
AS ingatkan Putin tidak ikut campur di pilpres
AS dan negara-negara Arab susun rencana pendirian negara Palestina

Berita Terkait

Sabtu, 17 Februari 2024 - 08:24 WIB

Pertagas Niaga tingkatkan ketersediaan LNG di Jawa-Bali

Sabtu, 17 Februari 2024 - 06:21 WIB

Kemenkop UKM minta UMKM gunakan digitalisasi dongkrak daya saing

Sabtu, 17 Februari 2024 - 05:21 WIB

Menhub targetkan proving ground Bekasi “soft launching” September 2024

Sabtu, 17 Februari 2024 - 04:20 WIB

Soal tabrakan kereta Cicalengka, KNKT: Anomali sinyal terjadi sejak Agustus 2023

Sabtu, 17 Februari 2024 - 03:18 WIB

BlackVue luncurkan dash cam di IIMS 2024, sematkan teknologi AI

Sabtu, 17 Februari 2024 - 02:18 WIB

ASDP layani 45,6 juta penumpang selama 2023

Sabtu, 17 Februari 2024 - 01:15 WIB

Pastika: Internet masuk desa di Bali percepat pengembangan ekonomi

Sabtu, 17 Februari 2024 - 00:15 WIB

KKP: Usulan harga patokan BBL dihitung berdasarkan biaya produksi

Berita Terbaru

BISNIS

Pertagas Niaga tingkatkan ketersediaan LNG di Jawa-Bali

Sabtu, 17 Feb 2024 - 08:24 WIB