Festival Pemilu angkat isu lingkungan untuk capres/cawapres

- Jurnalis

Selasa, 30 Januari 2024 - 02:22 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Dalam dokumen visi misi para kandidat ada yang sudah menyebut penggunaan geothermal atau dengan panel surya, namun belum menyebutkan target yang jelas

Jakarta (Rumahbicara.com) – Festival Pemilu 2024 yang diinisiasi oleh Bijak Memilih dan didukung oleh pilahpilih.id mengangkat isu lingkungan, dalam diskusi dengan tiga perwakilan capres dan cawapres.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Project Lead pilahpilih.id Elok F. Mutia dalam keterangan tertulis di Jakarta, Senin, mengungkapkan dalam panel tanya jawab terkait isu lingkungan dan transisi energi, para juru bicara dan perwakilan capres/cawapres belum mampu menunjukkan pemahaman yang mendalam, dan menjawab keresahan pemilih muda tentang berbagai permasalahan lingkungan di Indonesia.

“Bahkan dalam dokumen visi misi para kandidat ada yang sudah menyebut penggunaan geothermal atau dengan panel surya, namun belum menyebutkan target yang jelas. Kami ingin mereka menyebutkan target, iya transisi tetapi berapa jumlahnya,” katanya menegaskan.

Baca juga: “Negara mawa tata, desa mawa cara”

Dia menyayangkan, visi misi itu belum sepenuhnya dipahami oleh para juru bicara yang hadir. Dalam panel diskusi tersebut, masing-masing perwakilan partai pendukung kandidat yang juga merupakan calon anggota legislatif dari partai pendukung tampak tidak menjabarkan secara mendalam agenda visi misi dari calon yang diusung terkait isu lingkungan.

“Ini membuktikan mengapa legislatif dan pemerintah jadi sering tidak sejalan dengan kebijakan lingkungan atau antar sektor. Karena kadang ketika berbicara tidak selaras, karena agenda dan visi misi mereka tidak disampaikan dengan tepat kepada pendukungnya,” ungkap Mutia.

Hadir dalam panel diskusi ini, Jazilul Fawaid dari PKB yang mendukung pasangan calon (paslon) nomor urut 01, Ade Armando dari PSI pendukung paslon nomor urut 02, serta Masinton Pasaribu dari PDIP yang mendukung paslon nomor urut 03.

Baca Juga :  TKN akan laporkan Bawaslu Jakarta Pusat ke DKPP

Sementara itu, Gus Jazil mengatakan pihaknya menempatkan isu lingkungan sebagai isu yang penting. Hal itu terlihat dari berbagai kegiatan terkait kesadaran lingkungan yang telah digelar selama ini.

“Dalam visi misi kami Hukum Ekologis menjadi prioritas ketiga yang diusung. Debat kemarin Pak Muhaimin juga mengajak taubat ekologis untuk Indonesia yang mensuplai karbon, alam kita rusak,” ungkapnya.

Baca juga: Wamenkominfo ajak santri Indonesia gunakan internet dengan sehat

Sementara itu Ade Armando dalam kesempatan yang sama mengaku tidak bisa menjabarkan terkait dengan visi misi yang diusung khusus tentang isu lingkungan.

Namun, ia meyakinkan dari partainya ada sejumlah pihak yang merancang peraturan mengenai polusi, transisi energi, dan lingkungan hidup.

“Ternyata buat anak muda isu lingkungan itu sangat penting dibandingkan ketika memperjuangkan korupsi, teman-teman lebih mendalam menghadapi masalah

lingkungan, saya minta maaf tapi saya yakin PSI punya programnya,” katanya.

Selanjutnya, Masinton menyebut bahwa mengatasi persoalan lingkungan hidup adalah tentang ideologi dan keberpihakan terhadap alam dan masa depan generasi.

“Contoh umpama di DPR ada Undang-undang Energi Baru Paling mutakhirkan, UU Minerba, UU Lingkungan hidup yang harus dibedah sampai sejauh mana keberpihakan UU

tersebut dalam melindungi lingkungan kita, sejauh mana UU itu berpihak kepada kepentingan hijau industri kita,” katanya.

Sebelumnya, survei daring yang dilakukan oleh pilahpilih.id terhadap ribuan pemilih muda dari seluruh provinsi juga mengungkap bahwa 90 persen responden khawatir terhadap masa depan lingkungan.

Survei yang sama juga menemukan bahwa isu lingkungan akan menjadi faktor kunci yang mempengaruhi pilihan anak muda dalam pemilu mendatang. Temuan di survei pilahpilih.id juga menunjukkan bahwa 87 persen pemilih muda merasa bahwa isu lingkungan belum cukup dibahas secara mendalam di berbagai diskusi politik menjelang pemilihan umum.

Baca Juga :  Airlangga sebut 65 persen kader Golkar pilih Prabowo-Gibran

Baca juga: Festival Hadrah iringi kader Bamusi tempel stiker Ganjar Pranowo

 

Pewarta: Fauzi
Penyunting: Sambas
Copyright © Rumahbicara.com 2024

Asal : www.antaranews.com

Berita Terkait

Kemarin, Film Avatar hingga elektrifikasi buka peluang builder lokal
Kriminal kemarin, Polda panggil Firli hingga hukuman pengedar narkoba
Bawaslu RI sebut PSS di Paniai tunggu sinyal hijau dari pihak keamanan
Aliansi Advokat Indonesia: Pertahankan hasil pemilu sesuai mekanisme
Ten Hag akan lakukan segalanya demi bawa MU finis di empat besar
Imigrasi Batam deportasi buron asal Jepang
Temui Sri Sultan HB X selama dua jam, ini kata Menko Polhukam
Dubes Ukraina sebut masyarakat internasional bisa hentikan perang

Berita Terkait

Sabtu, 24 Februari 2024 - 07:39 WIB

Pj Gubernur Jatim: Pembangunan pabrik smelter dongkrak perekonomian

Sabtu, 24 Februari 2024 - 05:37 WIB

Kemenkop UKM harap aturan UMKM wajib bersertifikasi halal ditunda

Sabtu, 24 Februari 2024 - 04:35 WIB

Era elektrifikasi peluang modifikator lokal berkarya

Sabtu, 24 Februari 2024 - 03:34 WIB

Israel membangun lebih dari 3.300 unit pemukiman di Tepi Barat

Sabtu, 24 Februari 2024 - 02:34 WIB

Menko Luhut bidik Pulau Samosir jadi destinasi wisata premium

Sabtu, 24 Februari 2024 - 01:33 WIB

Kemenkop UKM: Penegakan hukum impor pakaian bekas harus makin ketat

Sabtu, 24 Februari 2024 - 00:32 WIB

Pemerintah targetkan Prakerja diikuti 1,148 juta peserta tahun ini

Jumat, 23 Februari 2024 - 23:30 WIB

Bapanas: Bantuan pangan beras 10 kg di Sulut sasar 1.003 KPM

Berita Terbaru

BOLA

PSIS bermain seri 1-1 lawan Dewa United

Sabtu, 24 Feb 2024 - 07:41 WIB